Membuat Jurnal: Berharga atau Berbahaya?

Jurnal adalah jurnal, kan? Baik terjadi untuk belajar, baik dapat memberikan bantuan atau mengintensifkan kesusahan. Semua itu bergantung pada konsentrasi crafting. Baca lebih lanjut tentang PTS Bandung sekarang

Apa sebenarnya metode yang ideal untuk membuat jurnal?

Saat membuat beberapa peristiwa tertentu, fokus pada pemrosesan kognitif (menghasilkan persepsi tentang perayaan yang menegangkan) dan ekspresi emosional sangat membantu untuk menjaga pengalaman praktis dan mendapatkan hasil yang bermanfaat. Penelitian menunjukkan produksi tentang insiden yang menegangkan dengan penekanan pada ide dan pikiran meningkatkan perkembangan positif. Ini secara langsung memiliki efek pada keyakinan dalam hal diri, seluruh dunia, serta jangka panjang (Ullrich & Lutgendorf, 2002).

Sebuah studi tentang berkabung mendukung bahwa orang-orang yang terlibat dalam pemikiran yang disengaja dan penuh usaha tentang kematian dan mengungkapkan pemikiran mereka di atas kertas lebih mungkin untuk mengungkap makna yang lebih besar dalam hubungan mereka dengan orang yang mereka cintai yang hilang. Mereka menjadi selaras dengan lebih banyak nilai, prioritas, dan perspektif dalam menanggapi kematian (Purcell 2006).

Menulis tidak hanya memiliki peningkatan mental tetapi juga fisik. Berikut adalah daftar hanya beberapa hal positif dari journal:

Memperkuat sistem kekebalan tubuh
Meningkatkan sel darah putih
Mengurangi gejala asma dan rheumatoid arthritis
Mengurangi stres
Secara efektif memecahkan masalah
Menyelesaikan Konflik
Perjelas apa yang membuatmu bahagia
Sangat membantu untuk menangani pengalaman yang menuntut dan mengungkap hasil positif
Meningkatkan ekspansi yang menguntungkan
Meningkatkan kemampuan untuk menemukan banyak solusi untuk satu masalah
Membantu memperluas perspektif dan memungkinkan penyelesaian perselisihan
Memberikan kejelasan tentang situasi dan orang
Meningkatkan kesadaran dan pengorganisasian keinginan dan keinginan

Apa teknik yang tidak efektif untuk membuat jurnal?

Konsekuensi negatif dari kerajinan tetap ada ketika hanya berfokus pada ekspresi psikologis. Berpusat pada aspek emosional dari trauma atau situasi yang menegangkan mungkin tidak menghasilkan pemahaman yang lebih besar. Satu studi menjelaskan bahwa menulis ekspresif sebenarnya dapat menghambat kesejahteraan emosional tanpa bantuan dari kesusahan. Kita secara alami cenderung berkonsentrasi pada emosi negatif dan dengan demikian semakin memperdalam keputusasaan sehubungan dengan peristiwa tersebut tanpa menyimpulkan sesuatu yang menguntungkan dari pengetahuan tersebut. Meskipun beberapa pengalaman menakutkan, biasanya ada sesuatu yang dapat dipelajari atau diperoleh. Mungkin sulit untuk mencari dan mungkin tidak segera muncul, tetapi seiring waktu dapat berubah menjadi hal teratas. Perubahan biasanya tidak terjadi sampai rasa sakit berlanjut dan menjadi tak tertahankan (Nauert 2012).

Ketika hanya mengekspresikan emosi Anda di atas kertas, konsekuensi negatifnya dapat mempengaruhi kesehatan fisik dan mental Anda. Daftar berikut menjelaskan hanya beberapa biaya negatif:

Meningkatkan penyakit fisik
Tidak ada bantuan dari kesusahan
Menurunkan sistem kekebalan tubuh
Menurunkan kesejahteraan psikologis

Jadi, ketika menulis beberapa pengalaman yang mengganggu, asahlah pandangan psikologis dan penalaran kognitif Anda. Menciptakan tentang peristiwa dan reaksi terhadap situasi dapat membantu memulihkan efikasi diri, penguasaan, dan menambah makna pada kejadian tersebut. Akhirnya gambar dan emosi yang traumatis atau menuntut diterjemahkan ke dalam bentuk linguistik yang terorganisir, koheren, dan disederhanakan. Representasi terstruktur dari kejadian dapat berasimilasi dengan skema lain dan selanjutnya dapat mengurangi penderitaan yang terkait dengan pihak.